Facebook Twitter Login
Wellcome To Beringin Makmur Blog's...!

Rupanya Obat Rematik Dapat Mencegah Kanker Kulit

Share this article on :


Hasil penelitian menunjukkan bahwa celecoxib dapat mencegah kanker kulit seperti karsinoma sel skuamosa dan karsinoma sel basal yang berkembang," kata peneliti Dr Craig Elmets, ketua Departemen Dermatologi di Universitas Alabama, di Birmingham.

"Fakta bahwa celecoxib diamati untuk menghambat perkembangan kanker ini membuka kelas baru obat yang mungkin dapat mencegah keganasan umum," kata Elmets MyHealthNewsDaily.

Penelitian ini diterbitkan secara online dalam Journal of National Cancer Institute. Kanker kulit merupakan adalah salah satu jenis kanker paling umum di Amerika Serikat. Lebih dari dua juta kasus baru kanker kulit non-melanoma terlihat setiap tahun, menurut American Academy of Dermatology.

Namun, celecoxib dan COX-2 inhibitor telah dikaitkan dengan serangan jantung dan stroke. Percobaan obat untuk kanker kolorektal yang dipimpin oleh National Cancer Institute dihentikan pada 2004 karena ini berisiko pada kesehatan manusia.

Celecoxib adalah obat anti-inflammatory mirip dengan ibuprofen. Obat ini bekerja dengan memblokir sebuah enzim yang disebut siklooksigenase-2 (COX-2). Enzim ini dikaitkan dengan berbagai jenis kanker, termasuk kanker kolorektal dan kanker kulit nonmelanoma, yang disebabkan oleh paparan terhadap radiasi ultraviolet.

Para peneliti memberi 240 orang usia 37-87 yang memiliki potensi prakanker kulit, baik celecoxib atau plasebo selama sembilan bulan. Peneliti memeriksa mereka dari kemungkinan kanker kulit setiap tiga bulan selama pengobatan, dan kemudian dua bulan setelah perawatan berakhir.

"Pada bulan ke-11, orang-orang yang mengambil celecoxib memiliki 50-60% kanker kulit nonmelanoma lebih sedikit dibandingkan dengan mereka yang mengambil plasebo," kata Elmets.

Namun, ujicoba itu dihentikan singkat oleh Food and Drug Administration karena ada laporan masalah jantung pada orang-orang yang terlibat dalam penelitian yang tidak berhubungan, namun melibatkan inhibitor COX-2 serupa, rofecoxib.

"Meskipun tidak ada seorang pun di studi celecoxib melaporkan masalah jantung, seperti biasanya efek berkembang 12-18 bulan setelah mengambil COX-2 inhibitor," kata Dr Frank L. Meyskens Jr, dari University of California, Irvine, yang tidak terkait dengan studi.

Meyskens mengatakan penelitian lebih lanjut dari celecoxib harus melibatkan dosis lebih rendah atau dosis lebih sedikit - satu dosis per hari, bukan dua dosis per hari - untuk mencegah risiko masalah jantung.

"Jika ternyata aman, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah dosis yang lebih rendah akan efektif," katanya.

Kebanyakan kanker kulit nonmelanoma disebabkan oleh paparan berlebih sinar matahari dan sumber cahaya buatan seperti penyamakan tempat tidur. "Tapi sekarang, metode yang disetujui FDA hanya untuk mencegah kanker kulit adalah dengan menggunakan tabir surya," kata Meyskens.

Oleh : Ediya Moralia ~ inilah.com

Ingin mendapatkan pasif income dari internet?? Jawabannya yaitu dengan bisnis Paid To Click atau sering dikenal dengan PTC. Selengkapnya silakan baca DISINI untuk lebih detailnya!

3 komentar — Skip to Comment

radenmas mengatakan...

blognya informatif bgt sob,link udah terpasang di blog radenmas di halaman tukeran link.

Administator Blog's mengatakan...

Terima kasih gan, ok saya akan link balik...

Widodo Saputra mengatakan...

Permisi Mas, perkenalkan saya Widodo. Saya mau mengajak mas tukaran link, karena sepertinya tulisan kita ada yang senada. Yaitu mengenai Menghindari Kanker Kulit:

http://agungfarma.com/?p=67

Kalau mas berkenan untuk tukaran link, bisa hubungi saya di: 083181710859

Posting Komentar — or Back to Content